Giving birth to Peanut: The (almost) gentle birth

“Melahirkan itu adalah proses di antara hidup dan mati. Sakitnya tak tertahankan.”

Wanita hamil mana coba yang nggak pernah ditakut-takutin kayak gitu? Dan tau nggak apa yang pengen saya bilang ke orang-orang yang bilang gitu? “Screw you!”

Terus terang, saya orang yang super penakut sama rasa sakit. Jadi begitu saya tau saya hamil, hal yang terpikir pertama kali setelah mengucap syukur adalah, “Oh-Em-Gee…in about nine months I will be tortured to death“. Namun untungnya saya orang yang nggak mau pasrah begitu saja sama apa yang akan saya hadapi.

Jadilah sejak awal hamil saya mencari informasi kesana kemari mengenai bagaimana sih sebenarnya proses kehamilan, persalinan, dan melahirkan itu. Beruntungnya saya dikelilingi oleh teman-teman dan keluarga yang “melek informasi” dan mengarahkan saya pada jalur yang benar. Beberapa teman menanggapi kegalauan saya mengenai proses ini dengan mengenalkan saya pada komunitas-komunitas yang bersifat mendidik, bukan menakut-nakuti dengan mitos-mitos teu puguh alias nggak jelas. Sebut saja grup facebook Gentle Birth Untuk Semua (GBUS), kalender-buletin-dan-reminder online seperti Baby Center, BirthWatch Pregnancy Facts, Little One Pregnancy Calendar, akun twitter seperti @ID_AyahASI, @Aimi_ASI, @infohamil, serta berbagai aktifitas di dunia nyata seperti seminar tentang ASI, kelas senam hamil, sampai mengikuti kelas hypnobirthing. Tak lupa pula berbagai aktifitas fisik seperti jalan kaki (dari yang bener-bener jalan diniatin untuk olahraga sampe jalan keliling tanah abang -resiko ngantor di depan tanah abang :D) dan berenang tentunya.

Satu yang saya syukuri, walaupun beberapa suara miring sering berkomentar bahwa saya lebay alias berlebihan banget gitu loh, upaya saya yang tak kenal lelah (ditambah dukungan suami yang nggak pernah putus) berbuah manis…manis banget🙂 Saya dapat informasi-informasi berharga yang -serius deh- money can’t buy, dan yang lebih dalam lagi, kepercayaan diri bahwa saya dapat melewati masa-masa kehamilan, persalinan, melahirkan, dan selanjutnya menyusui, dengan baik.

Proses kehamilan saya dapat dibilang cukup mudah. Selain urusan alergi yang saya derita (yang mengakibatkan saya pilek hampir setiap 3 hari sekali selama 9 bulan dan gatal-gatal yang menyerang seluruh bagian tubuh :D), bisa dibilang tidak ada keluhan yang berarti selama hamil. Saya tetap beraktifitas, bekerja seperti biasa sampai menjelang waktunya melahirkan ( mulai cuti bersalin tanggal 8 April dan Peanut lahir tanggal 9 April), masih sempat melakukan perjalanan-perjalanan dinas ke luar kota, bahkan saking aktifnya saya sempat harus terkapar karena typhus di usia kehamilan 30 minggu hehehe (yang ini nggak layak ditiru).

Anyway, tulisan ini sebenarnya ingin membahas tentang proses persalinan anak pertama saya yang sering kami sebut Peanut, sekitar dua minggu yang lalu. Seperti yang saya sebutkan di awal, saya sangat amat takut dengan yang namanya rasa sakit. Jadi selama 9 bulan, saya menyiapkan diri untuk menyambut datangnya rasa sakit yang amat sangat pada proses persalinan. Kisah persalinan saya dimulai pada tanggal 9 April 2013 lalu, ketika saya terbangun sekitar pukul 01.00 tengah malam karena perut saya terasa beberapa kali mengeras. Kalau kata orang sih itu kontraksi ya. Namun kontraksi waktu itu sama sekali tidak mengganggu, dan bahkan tidak terasa sakit. Jadilah saat terbangun itu saya makan dan nonton tv (ditambah juga nontonin suami yang masih pules tidur :D) karena memang sulit tidur lagi kalau perut sudah terlanjur lapar ya haha. Sekitar pukul 03.00 pagi, saya merasa ada cairan yang keluar dari miss V dan ternyata sudah keluar lendir darah. Hmm…sudah mulai nih proses persalinan, pikir saya waktu itu. Setelah itu yang saya nantikan adalah…sakit pinggang. Kenapa sakit pinggang? Kisah sakit pinggang ini ada ceritanya sendiri, yang singkatnya saya pernah mengantar teman yang akan melahirkan dan waktu itu dia mengeluh pinggangnya sakit banget sampe susah jalan dan bikin saya panik setengah mati, kemudian sampai di RS bersalin, ternyata sudah ada pembukaan 1. Nah jadi ya gitu, saya menanti sakit pinggang😀 Detik demi detik, menit, jam berlalu, krik krik… kok sakit pinggang nggak muncul-muncul ya. Beberapa potong roti dan countless cemilan serta susu kotak sudah ludes. Di saat menanti sakit pinggang itu saya tiba-tiba ngeh kalau kontraksi saya kok sepertinya agak sering ya. Mulailah saya menghitung, jam tangan digital ala Power Rangers andalan langsung melingkar di tangan. Ow ow, ternyata kontraksi saya sudah berselang 5 menit, walaupun saat itu masih ragu apa iya ini kontraksi mau melahirkan karena rasanya kok ya gitu-gitu aja ya.

Akhirnya saya bangunkan suami yang sambil ngumpulin nyawa langsung kaget kok kontraksinya udah langsung 5 menitan. Dia nanya emang yang dua jam-an, sejam-an, setengah jam-an udah lewat? Heh?? Meneketehe… -_- Pokoknya kalo dihitung ya begitu. Singkat cerita, setelah mas suami setengah panik mengira saya belum menyiapkan barang yang harus dibawa (dan saya cuma bengong, eh hellooww…saya juga tau saya mau lahiran, masak belom siapin barang?? :D),sekitar jam 04.00 pagi kami pun meluncur ke RS Carolus. Mas suami sebenernya setengah nggak percaya kalo saya udah mulai kontraksi, soalnya saya hepi-hepi aja, jalan sendiri, masih ketawa-ketawa dan berinisiatif mampir ke alfamart dulu untuk beli ransum bekal di RS nanti, dan bahkan sempat heboh sama alat make up (ehm, kan pengen cantik pas difoto sama si beybi). Sesampainya di bagian bersalin, setelah dicek ternyata saya baru pembukaan 2. Lah di situ saya teringat lagi sama sakit pinggang. Kok bukaan 1-nya kelewatan siih??😀 Jadi ternyata sakit pinggang tidak pernah menghampiri saya haha.

Sekitar jam 8 pagi, setelah dicek pembukaan saya belum nambah, saya juga nggak merasa sakit, dan…tetap ngemil. Ransum makanan yang terdiri dari Cheeseburger McD, sari kacang hijau ABC, madu, dan susu ultra stroberi (maap bukan bermaksud iklan) juga sedikit demi sedikit meludes. Bidan menelepon bu dokter dan bu dokter menginstruksikan untuk…induksi lewat balon. Iya, balon! Balon yg dimasukin ke…situ, terus ditiup gitu deh. Nah, satu hal lagi yang saya takuti tentang proses persalinan adalah induksi, karena gosipnya sih yang namanya induksi itu sakit banget. Jadilah saya stres setengah mati waktu si balon dimasukin, Peanut di dalem perut juga semakin begajulan, dan tup! Pecahlah ketuban saya hahaha… Jadi gagal deh diinduksi lewat balon. Tapi tetep bayar karena balonnya udah dipake -_-** Satu jam kemudian ternyata pembukaan saya nambah jadi pembukaan 4 hampir 5 kata bu bidan yang jaga. Hmm…saya mulai bosan. Udah jam 9 pagi, tiduran doang. Akhirnya saya minta jalan-jalan dan main gymball. Sekitar jam 11 siang, perawat nanya saya udah pup atau belum, dan saya jawab udah, kemaren😀 Jadi saya dikasih Dulcolax per anal (Dem!! Per anal!!) supaya pup. Hmm…urusan Dulcolax ini juga sesuatu banget, karena saya sebenarnya sangat amat benci Dulcolax beserta obat pencahar sejenisnya, dan hanya mau konsumsi obat jenis ini kalo mau terbang jauh yang waktu terbangnya lebih dari 5 jam (soalnya saya nggak mau masuk toilet pesawat). Pengalaman konsumsi obat ini juga ya…cetar membahana juga, rasanya jauuuuuhhh lebih heboh dari kontraksi. Dan betul! Setelah Dulcolax memasuki tubuh saya dengan dramatis, rasa itu pun muncul -_-* Ujung-ujungnya setelah berhasil pup, saya muntah-muntah. Kalau orang lain muntah-muntah menandakan nambahnya pembukaan, kalo saya karena ga tahan mules mau pup gara-gara obat satu itu!! Obat jahanam memang *ups*. Suami saya juga sempat kuatir setengah mati melihat saya muntah-muntah tapi setelah tau alasannya dia cuma senyum-senyum nyebelin gitu.

Ah lagi-lagi waktu berlalu, saya sempat tidur-tidur ayam dan tiba-tiba sekitar jam 4 sore, aduh, saya mules beneran! Mau puuup… Tapi rasanya nggak sedahsyat pup ala Dulcolax ya, mau pup udah di ujung aja gitu. Dicek sama bidan, ternyata sudah pembukaan 8, saya mulai blingsatan, dan bu dokter masih kejebak macet di Kramat. Memang sih Kramat-Salemba jaraknya nggak nyampe satu kilometer, tapi orang Jakarta pasti tau perjuangan melalui jalur satu ini di jam 4 sore. Blingsatan? Iya saya blingsatan banget. Sakit? Enggak gimana-gimana banget sih…cuma…nggak boleh ngeden! Aaaaaakkkkkk…..kalau saja itu orang-orang yang bilang jangan ngeden dulu tau rasanya pup udah di ujung tapi disuruh nahan….hiiihhhhhh…. Setengah mati nahan ngeden. Di titik itu juga saya sebel setengah mati sama suami saya yang terus-menerus ngingetin supaya jangan ngeden juga, katanya kasian Peanut nanti. Emang sih saya juga tau kasian Peanut kalo belom pembukaan penuh tapi saya udah ngeden-ngeden, tapi rasanya itu loh…menahan ngeden adalah benar sebuah perjuangan hahaha. Akhirnya setelah dicek lagi, bidan mempersilakan saya untuk ngeden. Tau rasanya? Legaaaa…saya langsung semangat ambil posisi yang diajarkan di kelas senam hamil😀 Bahkan saking semangatnya, saya sampe lupa kalo tangan kiri masih ditempeli infus, ketarik-tarik deh si selang, sampe akhirnya mas suami menggantikan tangan kiri saya untuk menahan lutut. Semangat ngeden pun dimulai, ngeden pertama, no meaning alias asal-asalan. Ngeden kedua kepala bayi sudah keluar dan ngeden ketiga rasanya pup raksasa bertekstur pun keluar hahaha. Terus ada suara bayi nangis kenceng lebay banget deh😀 Hm, mungkin dia nangis sebegitu lebaynya karena kakinya kesemutan, kan udah sembilan bulan meringkuk dalam perut terus tiba-tiba kakinya lurus haha. Painful? Ehm, enggak. Suer deh.

Ah…ternyata si Peanut sudah lahir hehe. Sesuai kesepakatan saya dan suami, kami minta Delayed Cord Clamping (DCC) alias penundaan pemotongan tali pusar untuk Peanut sampai plasentanya berhenti berdenyut. Setelah itu Peanut diletakkan di dada saya dan mulai merayap mencari puting susu. Rasanya? Geli…ada yang merayap-rayap di badan saya hehe. Jadi ya gitu deh, IMD sukses, proses persalinan dan melahirkan juga lancar. Alhamdulillah! Saya sendiri sebenarnya agak bingung kenapa saya nggak merasakan sakit yang amat sangat, dan kata suami saya, pengharapan saya terhadap  rasa sakit terlalu berlebihan. Jadi ketika yang diharapkan itu nggak terjadi, jadinya ya nggak kerasa gimana-gimana banget gitu. Lucunya, waktu saya menjawab pertanyaan tentang gimana rasanya melahirkan persis seperti apa yang saya ceritakan di sini, beberapa orang cuma bisa takjub, dan beberapa yang lain berkomentar bahwa saya nggak merasa terlalu sakit karena melahirkan anak perempuan, bukan laki-laki (dalam hati bertanya-tanya apa hubungannya ya?).

Setelah saya pikir-pikir, ternyata memang benar bahwa semua hal yang kita rasa berasal dari pikiran. Kalau kita berpikir sakit, painful it is. Kalau kita berpikir sebaliknya, ya begitu pula yang terjadi. Jadi teringat Rhonda Byrne dalam bukunya The Secret yang mengemukakan tentang LoA (Law of Attraction), yang bilang kalau the universe will follow. Bener banget. Think positively, maka sesuatu yang positif pula yang akan datang pada kita. Di awal proses persalinan, di tengah malam itu, satu yang saya yakini adalah saya percaya sepenuhnya pada tubuh saya dan pada bayi saya. They both will do wellAnd they did.

Pasrah dan ikhlas, mungkin itu kuncinya. Namun satu hal yang pasti, harus ikhtiar dulu sebelum tawakkal ya. Usaha dulu untuk mencari tau apa yang akan kita hadapi sehingga kita tau apa yang harus dipersiapkan secara fisik dan mental, baru kemudian berserah. Ternyata proses kehamilan-persalinan-dan melahirkan itu tidak berat kok. Intinya sih, yang penting kan udah usaha…setelah itu, terserah Tuhan🙂

-BubuPinat-

cute little peanut

cute little peanut

7 Responses to “Giving birth to Peanut: The (almost) gentle birth”

  1. Sara Says:

    Dear Nay, aku penasran sama kontrol di Carolous, rencana pingin melahirkan disana juga, masih lama sih, lagi mencari2, soalnya harkit gak bisa pake askes kecuali proses beribet itu. anyway, klo mw daftar kontrol ke dr ekarini, biar dapet antrian no. 1 itu by phone? atw harus datang kah? please infonya.
    terima kasih

    • sheepearl Says:

      Hai Sara, Carolus juga ga bisa askes sih, tapi seenggaknya RS ini udah jaminan pro ASI banget. Biasanya aku telpon seminggu sebelum jadwal dokternya (kalo daftar buat Sabtu, udah nelpon dari Sabtu sebelumnya jam 7 pagi krn jam pendaftaran dari jam 7 pagi). Ga harus dateng langsung kok. Dan kalo mau kontrol hari Selasa harus dateng secepat mungkin (walopun biasanya dr. Ekarini ini terlambat 1-2 jam dari jadwal) karena susternya rese, pasien masuk berdasarkan KEHADIRAN, bukan nomor pendaftaran (nyebelin, jadi apa gunanya daftar by phone). Anw, semoga berhasil ya dapet antrian no.1-nya.

  2. Sara Says:

    Hi nay, makasihnya replaynya, sangat membantu sekali, kayna melahirkan disana aku coret dari list, krn faktor X, km berhijab kan? nyaman kah lahiran disana? aku dibilang extrim jga gak sih, cma faktor tdk nyamannya krn alasan tadi, cukup aku perhitungkan, sekarang sih masih kontrol di harapan kita, tpi mkn kontrol dsana masih aku perhitungkan. terima kasihnya

    • sheepearl Says:

      iya aku pake jilbab…sip2 aku ngerti sih alasanmu hehe… Kalau aku memang waktu itu ga terlalu memperhitungkan faktor X itu krn lebih menyoroti ttg dukungan thd per-ASI-an dan saking takutnya diapa2in sama nakes2 pro SC di RS lain. Waktu itu sih aku nyaman2 aja ya, krn paling bidan masuk ke bilik bersalin cuma utk periksa denyut bayi dsb, dan kan ada pembatas antar bilik jd ga ter-ekspos jg. Nakes disana jg komunikatif, kamu komunikasikan aja nyamannya gmn dan alasannya, mrk fleksibel kok. Eh btw kayaknya reply aku kemaren bilang yg rese suster hari selasa ya? Kayaknya salah deh, suster hari Jumat yg rese haha. Maap pikun…😀

      • Sara Says:

        Hi, Nay, setelah mendapat diagnosa yang ckup telak, dari RS yang sekarang, aku mw coba cari 2nd option kyna ke carolous. yg faktor X dikesampingkan dlu untuk semntara deh, soalnya aq kehamilan dengan kista yg ckup besar. dan Obgyn ku yg skrang minta segera di operasi 16w nanti, aku belum yakin bahwa jalan satu2nya ya operasi mau cari 2nd option dlu. aku blm pernah sama sekali ke carolous, jadi kyna aku daftar dlu, dan bsk baru minta nomer buat hari sabtu selanjutnya. bisa gak ya kira2 soalnya masih bngung. daripada bolak2 balik jalan, kl bsk langsung kontrol kayna bakal dapat nomor akhiran deh.

      • sheepearl Says:

        ooh..i see… iya mending cari 2nd opinion dulu. Eh kamu bisa daftar pasien baru via telpon sekaligus daftar buat kontrol loh, jd ga harus dateng untuk daftar baru. Dulu aku jg gitu, cuma kasih data sama tanggal lahir. Coba deh telp ke bag. rawat jalannya, 021-23567990 trus bilang daftar pasien baru sekaligus daftar dokter.

  3. luluk muthoharoh Says:

    alangkah mulianya kedudukan seorang wanita, semoga kita dapat menghargai jasa2nya yg telah melhirkan dan membesarkan kita selama ini


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: