Banjir! Banjir! Banjir!

Okay, baru sekali ini gw ngerasain yang bener-bener namanya BANJIR. Dulu-dulu masih tinggal di BSD, mana pernah kena banjir. Paling dulu banget waktu masih di asrama di IC, kena banjir bentar doang trus dijemput mama pulang -_- Tapi hari Kamis (17/01/13) kemaren, beneran deh. Serius.

Jadi memang hari itu hujan deres banget dari sekitar jam 2 pagi, dan sampe waktunya gw berangkat ke kantor juga masih belum reda, malah tambah deras. Pagi itu jam setengah tujuh seperti biasa gw ngedrop si mas suami ke kantornya di Ancol. Sekitar 50 meter dari kantornya, air udah lumayan tinggi, mas suami nyuruh gw puter balik dan nurunin dia di jalan aja daripada nanti malah kejebak air di depan kantor. Oke gw puter balik dan lanjutin perjalanan ke kantor. Dari rumah gw di Kemayoran sampe kantor di Thamrin jaraknya kurang lebih 12 km dan biasanya sih bisa ditempuh dalam waktu 20 menit aja.

Jadi intinya gw lanjutkan tuh perjalanan ke kantor. Rintangan pertama muncul waktu gw ngelewatin jalan di depan Indogrosir Kemayoran, ada genangan air lumayan tinggi, tapi mobil masih bisa lewat. So, cincaayy laaahhh…. Jalanan cukup lancar, sampe ketika gw belok ke arah Bungur Besar, wakss! Airnya tinggi banget! Oke gw puter balik dan berpikir lewat Gunung Sahari. Jam 7 pagi, Gunung Sahari itu masih kering. Begitu juga waktu gw belok ke arah Pasar Baru. Tapi di Pasar Baru ini ternyata udah macet total. Tapi kan tetep cincay kewl gitu lah ya. Lima menit, sepuluh menit, setengah jam…SEJAM…kok tetap nggak bergerak. Hujan semakin deras dan air semakin tinggi! Gw yang biasa ambil lajur paling kanan di daerah situ mulai agak sedikit panik. Beberapa menit kemudian nengok-nengok ke kiri…OHMAIGAT!! Itu mobil avanza udah mogok -_-** Liat mobil luxio di sebelahnya juga air udah di atas bemper. Okay, mulai deh panic attack. Langsung nelpon mas suami melaporkan kondisi yang sedang dialami, dan sedikit meredakan panik. Secara yah bok, mobil gw SEDAN. Untungnya lajur paling kanan agak lebih tinggi dari lajur-lajur sebelahnya, jadi (mungkin) knalpot gw masih ada di atas air. Mulai dari sini gw udah jaga gas tinggi sambil komat-kamit berdoa jangan sampe mobil gw mogok. FYI, saat itu hujan badai masih tetap berlangsung, dan perasaan sih tambah deras ya.

Setelah sejam lebih berlalu, dengan nahan-nahan gas tinggi (lumayan bikin kaki bumil pegel ya), akhirnya ada kesempatan untuk muter balik lewat jeda di antara separator jalur busway. Jadi ya dengan mental pura-pura gila gw puter balik ke arah rumah lagi. Tapi tapi tapi OH NOO…! Ternyata jalur balik depan Pasar Baru yang sejam lalu masih kering, sekarang udah penuh luapan air dari sungai, yang udah bikin motor-motor pada didorong. Okay mameenn…sekali lagi gw harus mengatur strategi penginjekan gas. Nggak ada waktu untuk panik, yang penting pikir gimana caranya keluar dari kondisi itu. Oh iya, baru kali itu gw ngerasain yang namanya terombang-ambing kena ombak di daratan. Beneran deh, perasaan kok gw udah kayak mau hanyut gitušŸ˜€

Okay, terus gw berhasil belok lagi ke arah Gunung Sahari. Daaaannnn….wait wait wait! Kenapa mobil gw satu-satunya mobil yang berada di jalan itu??? And then I know why. Ombak besar sudah menggulung daerah itu -_- Tapi yang namanya kepalang basah, gw terjang aja air (yang di beritta tingginya sekitar 75cm) dan cepet-cepet belok ke arah jalan Angkasa. I dunno how pokoknya gw berhasil lewat daerah itu dengan selamat dan menuju Kemayoran lagi. Sampe PRJ, aman. Tapiiiii ternyata di sebelah PRJ, inilah yang terjadi…

banjir2See?? Gw ternyata (lagi-lagi) menjadi satu-satunya mobil bodoh yang menerjang kawasan air bah -_- Baru kali ini gw lihat air setinggi kap mobil, yang berarti airnya sudah pasti merendam knalpot mobil. Tapi mundur lagi jelas sama sekali bukan pilihan karena itu justru akan memastikan knalpot gw kemasukan air. Jadi kepalng tanggung, lagi-lagi gw terjang air itu. Sekitar 20 meter, tetiba kipas mobil mati dan tenaga mesin hampir hilang. Mobil melambat….tanpa tenaga….namun lagi-lagi gw diselamatkan. Jalanannya agak menanjak dan air jadi nggak setinggi sebelumnya. Kipas mobil nyala lagi, tapi AC gw matiin. Lima ratus meter dari rumah….jreng jreng! Lagi-lagi ada air setinggi kap mobilšŸ˜¦ Diterjang lagi, kipas mati lagi. Gw gas mobil sekenceng-kencengnya, sampai akhirnya kelihatan juga pos satpam dan syukurnya, parkiran apartemen masih kering. Fyuuuhhh…begitu naik parkiran, jendela juga udah mati nggak bisa dibuka. Kipas mati. Tapi beberapa saat kemudian semua fungsi menyala kembali. Parkir mobil, dan cuuusss!!! Langsung kabur ke unit.

Thank God gw berhasil sampe rumah dengan selamat walaupun hari Seninnya (hari ini) itu mobil harus dicek habis-habisan sama fruit kid-nya mas suami. Semua orang yang gw ceritain kisah ini pasti pada amazed, haaaahhhh!! Gila lo! Ga ada yang nolongin?? Itu paniknya kayak apa?? Lo bumil gila yaaakkk…. Dan bahkan pertanyaan nyokap gw, “Kontraksi nggak???” Baiklah, selain panic attack yang pertama kali air naik itu, overall gw terkontrol. Alhamdulillah banget pikiran gw lebih sibuk mikirin exit strategy terbaik dari banjir dibanding menyibukkan pikiran gw dengan kepanikan yang nggak akan membuahkan solusi apapun. Peanut si unyu-unyu baby dalem perut gw pun tenang-tenang aja, nggak jadi terlalu diem ataupun jadi gelisah. Jadi yaaa….mau lagi hamil 7 bulan juga kena banjir nggak masalah tuh, selama kita tetap menjaga pikiran untuk nggak panik dan tertekan. Toh kalaupun memangĀ  mobil gw harus mogok dan tenggelam, ya tinggal berenang hehehe… Toh tiap bulan juga gw berenang, bedanya cuma yang ini airnya agak menggelikan aja sih haha.

Salam metal dari bubu dan peanut! \,,/,

Posted in cuap-cuap. Tags: . 2 Comments »

2 Responses to “Banjir! Banjir! Banjir!”

  1. alids Says:

    wooooww, superrrr emejiiinggggg, pinat n mamiiiiiiiiišŸ˜€šŸ˜€šŸ˜€


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: